Selama 17 Tahun, Jutawan Ini Jadi Pengemis

Tiga tahun lagi, usianya genap 100 tahun. Dengan tubuh renta, dan mata yang tak lagi awas melihat, setiap hari lelaki itu berjalan pincang, membawa keranjang sorong, menghampiri kereta-kereta yang berhenti ketika lampu lalu lintas berwarna merah.

Kepada para pemandu dia meminta wang dan menawarkan suratkhabar gratis sebagai balasannya. Orang yang tak tahu pastilah menganggapnya sekadar pengemis. Namun siapa sangka datuk renta itu pernah dikenal sebagai ‘orang terkemuka di dunia’.
Dia adalah Irwin Corey, komedian, aktor, juga aktivis politik sayap kiri. Setiap hari, tujuh hari dalam seminggu, ia menyusuri Jalan East 35th, Manhattan. Sudah 17 tahun ia melakukan kegiatan itu.

Tentu saja, Corey — yang sekian lama malang melintang berkarier di Broadway, televisyen, teater, dan kelab komedi — tak memerlukan wang, apalagi wang pemberian yang ia kumpulkan.

Bahkan, ia sama sekali bukan orang yang tiada rumah– seperti penampilannya yang tak terurus dan kotor. Dia punya apartment di kawasan elit New York yang nilainya diperkirakan US$3,5 juta.
Lalu apa alasannya menyamar jadi pengemis di jalanan?
Jawab Corey: untuk membunuh rasa kesepian akibat ditinggal isteri yang mendampinginya selama 70 tahun, Fran. Juga untuk menolong sesama.

Lelaki 97 tahun itu juga tak pernah menyimpan wang yang ia kumpulkan — yang sehari boleh mencapai US$250 . Wang itu dia sumbangkan untuk bantuan mediK pada anak-anak di Cuba. Ia bahkan pernah mengunjungi Cuba membawa bantuan. Fotonya bersama dengan Fidel Castro ia gantung di dinding apartmentya yang mewah.
Corey mengaku, belum sepenuhnya meninggalkan kariernya di dunia hiburan yang ia jalani selama lapan dekad. Ia masih buat penampilan — minggu lalu ia tampil sebuah kelab di Chicago.

Di dunia hiburan, Corey mendapat julukan ‘Profesor’ sejak 1940-an dengan penampilannya yang khas: jaket berekor, tali leher,kasut tinggi, dan rambut berdiri mirip orang-orangan sawah.
Ia bersikap sopan pada orang-orang yang memberinya duit di jalanan. Juga menyapa dengan sapaan lucu, “see you later, alligator”.

Dalam wawancara dengan New York Times, ia tak menjelaskan secara terperinci posisi kewangannya. Namun, agen yang menanganinya lebih dari 50 tahun, Irvin Arthur (85) mengatakan, Corey tak perlu wang, sampai-sampai harus mengemis di jalanan. “Ini bukan soal wang, untuk Irwin, jalanan adalah panggung pertunjukkannya.”



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Advertise Here

END 30.8.2012
END 30.9.2012
30.9.2012
30.6.2012